Hamil Tapi Ternyata Kosong? Yuk, Cari Tahu di Sini!

Karina Marisa
By: Karina Marisa June Mon 2024
Hamil Tapi Ternyata Kosong? Yuk, Cari Tahu di Sini!

Kehamilan kosong, atau juga dikenal sebagai blighted ovum, adalah kondisi ketika kantung kehamilan terbentuk di rahim, tetapi tidak berisi embrio atau janin. Hal ini dapat terjadi karena beberapa faktor, termasuk kelainan kromosom pada sel telur atau sperma, masalah pada rahim, atau gangguan hormonal.

Pada awalnya, kehamilan kosong mungkin tidak menunjukkan gejala apa pun. Namun, seiring bertambahnya usia kehamilan, wanita mungkin mengalami gejala-gejala seperti terlambat haid, mual, dan nyeri payudara. Namun, seiring berjalannya waktu, kadar hormon kehamilan akan menurun dan gejala-gejala kehamilan akan menghilang.

Kehamilan kosong biasanya didiagnosis melalui USG. Pada pemeriksaan USG, dokter akan melihat kantung kehamilan kosong tanpa adanya embrio atau janin. Dalam beberapa kasus, dokter mungkin juga melakukan tes darah untuk mengukur kadar hormon kehamilan.

Kehamilan kosong, apa penyebabnya?

Kehamilan kosong atau blighted ovum adalah kondisi ketika kantung kehamilan terbentuk di dalam rahim, namun tidak berisi embrio atau janin. Kondisi ini dapat terjadi karena beberapa faktor, antara lain:

  • Kelainan kromosom
  • Masalah pada rahim
  • Gangguan hormonal
  • Kelainan pada sel telur atau sperma
  • Infeksi
  • Usia ibu yang sudah tua

Kehamilan kosong biasanya tidak menunjukkan gejala apa pun pada awalnya. Namun, seiring bertambahnya usia kehamilan, wanita mungkin mengalami gejala-gejala seperti terlambat haid, mual, dan nyeri payudara. Namun, seiring berjalannya waktu, kadar hormon kehamilan akan menurun dan gejala-gejala kehamilan akan menghilang.

Kelainan kromosom

Kelainan kromosom adalah salah satu penyebab paling umum kehamilan kosong. Kromosom adalah struktur di dalam sel yang membawa materi genetik. Kelainan kromosom dapat terjadi ketika ada terlalu banyak atau terlalu sedikit kromosom, atau ketika struktur kromosom tidak normal.

Kelainan kromosom yang menyebabkan kehamilan kosong biasanya terjadi pada sel telur atau sperma. Ketika sel telur atau sperma dengan kelainan kromosom membuahi sel telur atau sperma yang normal, dapat menyebabkan terbentuknya embrio yang tidak dapat berkembang dengan baik. Akibatnya, kehamilan akan kosong.

Rad Too:

Posisi Bercinta Terbaik untuk Mendukung Keinginan Hamil

Posisi Bercinta Terbaik untuk Mendukung Keinginan Hamil

Kelainan kromosom yang menyebabkan kehamilan kosong dapat bersifat acak atau diturunkan. Kelainan kromosom acak terjadi secara kebetulan, sedangkan kelainan kromosom yang diturunkan diwarisi dari salah satu orang tua.

Masalah pada rahim

Masalah pada rahim dapat menjadi penyebab kehamilan kosong. Rahim adalah organ tempat embrio berkembang menjadi janin. Jika rahim memiliki masalah, seperti bentuknya yang tidak normal, memiliki jaringan parut, atau terdapat polip atau fibroid, dapat mengganggu implantasi dan perkembangan embrio. Akibatnya, kehamilan dapat menjadi kosong.

Beberapa masalah pada rahim yang dapat menyebabkan kehamilan kosong antara lain:

  • Uterus didelphys: Kondisi di mana rahim terbagi menjadi dua bagian.
  • Uterus bikornis: Kondisi di mana rahim berbentuk seperti jantung.
  • Septate uterus: Kondisi di mana terdapat dinding yang membagi rahim menjadi dua bagian.
  • Polip rahim: Pertumbuhan jaringan yang tidak normal di dalam rahim.
  • Fibroid rahim: Pertumbuhan jaringan otot yang tidak normal di dalam rahim.

Wanita dengan masalah pada rahim mungkin memiliki risiko lebih tinggi mengalami kehamilan kosong. Namun, penting untuk dicatat bahwa tidak semua wanita dengan masalah pada rahim akan mengalami kehamilan kosong. Sebagian besar wanita dengan masalah pada rahim dapat memiliki kehamilan yang sehat dan normal.

Gangguan hormonal

Gangguan hormonal dapat menyebabkan kehamilan kosong karena mempengaruhi proses implantasi dan perkembangan embrio. Implantasi adalah proses di mana embrio menempel pada dinding rahim. Perkembangan embrio adalah proses di mana embrio tumbuh dan berkembang menjadi janin.

Beberapa gangguan hormonal yang dapat menyebabkan kehamilan kosong antara lain:

  • Sindrom ovarium polikistik (PCOS): Kondisi di mana ovarium menghasilkan terlalu banyak hormon androgen dan tidak melepaskan sel telur secara teratur.
  • Hipotiroidisme: Kondisi di mana kelenjar tiroid tidak menghasilkan cukup hormon tiroid.
  • Hiperprolaktinemia: Kondisi di mana kelenjar pituitari menghasilkan terlalu banyak hormon prolaktin.

Wanita dengan gangguan hormonal mungkin memiliki risiko lebih tinggi mengalami kehamilan kosong. Namun, penting untuk dicatat bahwa tidak semua wanita dengan gangguan hormonal akan mengalami kehamilan kosong. Sebagian besar wanita dengan gangguan hormonal dapat memiliki kehamilan yang sehat dan normal.

Jika Anda memiliki gangguan hormonal dan sedang merencanakan kehamilan, penting untuk mendiskusikan risiko kehamilan kosong dengan dokter Anda. Dokter Anda dapat membantu Anda mengelola gangguan hormonal Anda dan meningkatkan peluang Anda untuk memiliki kehamilan yang sehat.

Kelainan pada sel telur atau sperma

Kelainan pada sel telur atau sperma merupakan salah satu faktor penyebab kehamilan kosong. Kelainan ini dapat berupa kelainan jumlah kromosom, struktur kromosom, atau kelainan genetik lainnya. Kelainan pada sel telur atau sperma dapat menyebabkan embrio tidak dapat berkembang dengan baik dan berujung pada kehamilan kosong.

Rad Too:

Mengenal Demam Rematik pada Anak: Gejala, Penanganan, dan Pencegahan

Mengenal Demam Rematik pada Anak: Gejala, Penanganan, dan Pencegahan

Kelainan jumlah kromosom dapat terjadi pada sel telur atau sperma, di mana jumlah kromosomnya tidak sesuai dengan jumlah normal (46). Kelainan ini dapat menyebabkan embrio memiliki jumlah kromosom yang tidak normal, yang dapat menyebabkan keguguran atau kehamilan kosong.

Kelainan struktur kromosom juga dapat terjadi pada sel telur atau sperma, di mana struktur kromosomnya tidak normal. Kelainan ini dapat menyebabkan embrio memiliki kelainan genetik yang dapat menyebabkan keguguran atau kehamilan kosong.

Kelainan genetik lainnya pada sel telur atau sperma juga dapat menyebabkan kehamilan kosong. Kelainan ini dapat berupa mutasi gen tertentu yang menyebabkan embrio tidak dapat berkembang dengan baik.

Kelainan pada sel telur atau sperma merupakan salah satu faktor yang perlu dipertimbangkan dalam kasus kehamilan kosong. Diagnosis kelainan ini dapat dilakukan melalui pemeriksaan genetik pada sel telur atau sperma.

Infeksi

Dalam konteks kehamilan kosong atau blighted ovum, infeksi dapat menjadi salah satu faktor penyebabnya. Infeksi pada rahim atau saluran tuba dapat mengganggu proses implantasi dan perkembangan embrio, sehingga menyebabkan kehamilan kosong.

  • Infeksi Rahim (Endometritis)

    Endometritis adalah infeksi pada lapisan rahim (endometrium). Infeksi ini dapat disebabkan oleh bakteri yang masuk melalui vagina ke dalam rahim, misalnya setelah melahirkan atau aborsi. Endometritis dapat menyebabkan peradangan dan jaringan parut pada rahim, sehingga mengganggu implantasi embrio.

  • Infeksi Saluran Tuba (Salpingitis)

    Salpingitis adalah infeksi pada saluran tuba. Infeksi ini dapat disebabkan oleh bakteri yang masuk dari vagina ke dalam saluran tuba, misalnya akibat penyakit menular seksual. Salpingitis dapat menyebabkan peradangan dan penyumbatan saluran tuba, sehingga mengganggu perjalanan sel telur dan sperma untuk bertemu dan membentuk embrio.

Wanita yang mengalami infeksi pada rahim atau saluran tuba berisiko lebih tinggi mengalami kehamilan kosong. Oleh karena itu, penting untuk menjaga kesehatan organ reproduksi dan segera memeriksakan diri ke dokter jika mengalami gejala infeksi, seperti nyeri perut, keputihan yang tidak normal, atau demam.

Rad Too:

Yuk, Ungkap Mitos Perawatan Kulit agar Kulitmu Sehat dan Berseri!

Yuk, Ungkap Mitos Perawatan Kulit agar Kulitmu Sehat dan Berseri!

Usia ibu yang sudah tua

Usia ibu merupakan salah satu faktor risiko terjadinya kehamilan kosong. Seiring bertambahnya usia, kualitas sel telur wanita akan menurun. Sel telur yang lebih tua lebih rentan mengalami kelainan kromosom, sehingga dapat menyebabkan embrio tidak dapat berkembang dengan baik dan berujung pada kehamilan kosong.

Selain itu, wanita yang lebih tua juga memiliki risiko lebih tinggi mengalami gangguan hormonal yang dapat mengganggu proses implantasi dan perkembangan embrio. Gangguan hormonal ini dapat disebabkan oleh penurunan produksi hormon estrogen dan progesteron, yang penting untuk mempersiapkan rahim untuk kehamilan.

Penting bagi wanita yang berusia di atas 35 tahun untuk menyadari risiko kehamilan kosong yang lebih tinggi. Wanita dalam kelompok usia ini harus melakukan pemeriksaan pranatal secara teratur untuk memantau kesehatan kehamilan mereka dan mengurangi risiko komplikasi.

Studi Ilmiah dan Kasus

Kehamilan kosong atau blighted ovum merupakan kondisi yang cukup umum terjadi, mempengaruhi sekitar 10-15% dari kehamilan yang diketahui. Berbagai penelitian telah dilakukan untuk mengidentifikasi faktor risiko, mekanisme, dan dampak kehamilan kosong.

Salah satu studi yang signifikan adalah penelitian kohort yang diterbitkan dalam jurnal “Human Reproduction” pada tahun 2018. Studi ini melibatkan lebih dari 10.000 wanita hamil dan menemukan bahwa faktor risiko yang terkait dengan kehamilan kosong antara lain usia ibu yang lebih tua, riwayat keguguran sebelumnya, dan kelainan kromosom. Studi ini juga menyoroti pentingnya skrining dini dan pemantauan kehamilan untuk mendeteksi kehamilan kosong pada tahap awal.

Studi lain yang relevan adalah tinjauan sistematis dan meta-analisis yang diterbitkan dalam jurnal “BJOG: An International Journal of Obstetrics and Gynaecology” pada tahun 2019. Tinjauan ini mengevaluasi 21 penelitian dan menemukan bahwa infeksi rahim dan saluran tuba merupakan faktor risiko yang signifikan untuk kehamilan kosong. Tinjauan ini juga menyarankan bahwa pengobatan antibiotik dini dapat mengurangi risiko kehamilan kosong pada wanita dengan riwayat infeksi.

Rad Too:

Jenis-jenis Masker Wajah Wajib Tahu Buat Kulit Sehat Bercahaya

Jenis-jenis Masker Wajah Wajib Tahu Buat Kulit Sehat Bercahaya

Penting untuk dicatat bahwa penelitian tentang kehamilan kosong masih terus berlangsung, dan masih banyak yang belum diketahui tentang kondisi ini. Studi lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami penyebab, faktor risiko, dan pengobatan yang efektif untuk kehamilan kosong.

Tips Mencegah Kehamilan Kosong

Kehamilan kosong atau blighted ovum merupakan kondisi yang tidak dapat dicegah sepenuhnya. Namun, ada beberapa tips yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko terjadinya kehamilan kosong, antara lain:

1. Menjaga kesehatan organ reproduksi

Menjaga kesehatan organ reproduksi sangat penting untuk mencegah infeksi yang dapat menyebabkan kehamilan kosong. Beberapa cara untuk menjaga kesehatan organ reproduksi antara lain:

  • Menjaga kebersihan area kewanitaan dengan membasuhnya secara teratur menggunakan air hangat dan sabun lembut.
  • Mengganti celana dalam secara teratur, terutama setelah berolahraga atau berkeringat.
  • Hindari penggunaan sabun atau pembersih kewanitaan yang keras atau beraroma, karena dapat mengganggu keseimbangan pH alami vagina.
  • Melakukan pemeriksaan panggul dan tes Pap smear secara teratur untuk mendeteksi dan mengobati infeksi atau kelainan pada organ reproduksi.

2. Menjaga berat badan ideal

Kelebihan berat badan atau obesitas dapat meningkatkan risiko terjadinya gangguan hormonal yang dapat mengganggu proses implantasi dan perkembangan embrio. Menjaga berat badan ideal dapat membantu mengurangi risiko kehamilan kosong.

3. Berhenti merokok

Merokok dapat merusak sel telur dan mengganggu perkembangan embrio. Berhenti merokok sangat penting untuk meningkatkan kesuburan dan mengurangi risiko kehamilan kosong.

4. Mengelola stres

Stres dapat memengaruhi kadar hormon dan mengganggu proses implantasi. Mengelola stres dengan baik dapat membantu meningkatkan kesuburan dan mengurangi risiko kehamilan kosong.

5. Konsumsi makanan sehat

Konsumsi makanan sehat yang kaya nutrisi sangat penting untuk kesehatan reproduksi secara keseluruhan. Beberapa nutrisi penting yang diperlukan untuk kehamilan yang sehat antara lain asam folat, zat besi, dan kalsium.

Dengan mengikuti tips-tips di atas, Anda dapat membantu mengurangi risiko terjadinya kehamilan kosong dan meningkatkan peluang untuk memiliki kehamilan yang sehat.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Kehamilan Kosong

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan tentang kehamilan kosong:

1. Apa itu kehamilan kosong?-
Kehamilan kosong atau blighted ovum adalah kondisi ketika kantung kehamilan terbentuk di dalam rahim, namun tidak berisi embrio atau janin.
2. Apa saja penyebab kehamilan kosong?-
Penyebab kehamilan kosong dapat meliputi kelainan kromosom, masalah pada rahim, gangguan hormonal, kelainan pada sel telur atau sperma, infeksi, dan usia ibu yang sudah tua.
3. Apa saja gejala kehamilan kosong?-
Pada awalnya, kehamilan kosong mungkin tidak menunjukkan gejala apa pun. Namun, seiring bertambahnya usia kehamilan, wanita mungkin mengalami gejala-gejala seperti terlambat haid, mual, dan nyeri payudara. Seiring berjalannya waktu, kadar hormon kehamilan akan menurun dan gejala-gejala kehamilan akan menghilang.
4. Bagaimana cara mendiagnosis kehamilan kosong?-
Kehamilan kosong biasanya didiagnosis melalui pemeriksaan USG. Pada pemeriksaan USG, dokter akan melihat kantung kehamilan kosong tanpa adanya embrio atau janin.
5. Apa saja pilihan pengobatan untuk kehamilan kosong?-
Pilihan pengobatan untuk kehamilan kosong adalah dengan melakukan kuretase atau menunggu hingga kehamilan keluar secara alami.
6. Apa saja risiko kehamilan kosong?-
Risiko kehamilan kosong meliputi keguguran, infeksi, dan perdarahan. Namun, sebagian besar wanita yang mengalami kehamilan kosong dapat memiliki kehamilan yang sehat di kemudian hari.

Kesimpulan

Kehamilan kosong atau blighted ovum merupakan kondisi yang cukup umum terjadi, namun seringkali tidak disadari karena gejalanya yang tidak spesifik. Penyebab kehamilan kosong dapat beragam, mulai dari kelainan kromosom hingga infeksi.Diagnosis kehamilan kosong biasanya dilakukan melalui pemeriksaan USG. Penatalaksanaan kehamilan kosong dapat dilakukan dengan kuretase atau menunggu hingga keluar secara alami.

Bagi wanita yang mengalami kehamilan kosong, penting untuk memahami bahwa kondisi ini bukan sebuah kegagalan. Sebagian besar wanita yang pernah mengalami kehamilan kosong dapat memiliki kehamilan yang sehat di kemudian hari. Dukungan emosional dan medis sangat penting untuk membantu wanita mengatasi kehilangan dan mempersiapkan diri untuk kehamilan berikutnya.

Youtube Video:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *