Waspada! Ini Penyebab Ngantuk Setelah Menyusui

Cinta Fauziah
By: Cinta Fauziah July Wed 2024
Waspada! Ini Penyebab Ngantuk Setelah Menyusui

Rasa kantuk yang melanda setelah menyusui merupakan hal yang umum terjadi pada ibu menyusui. Kondisi ini dikenal dengan istilah “postpartum fatigue” atau kelelahan pascapersalinan. Kelelahan ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, baik secara fisiologis maupun psikologis.

Secara fisiologis, menyusui membutuhkan banyak energi. Tubuh ibu harus memproduksi susu dalam jumlah yang cukup, yang membutuhkan banyak kalori dan nutrisi. Selain itu, menyusui juga dapat menyebabkan dehidrasi, yang dapat memperburuk rasa lelah.

Secara psikologis, menyusui dapat menjadi aktivitas yang menuntut secara emosional. Ibu menyusui harus selalu siap dan responsif terhadap kebutuhan bayinya, yang dapat membuat mereka merasa kewalahan dan lelah. Selain itu, perubahan hormon setelah melahirkan juga dapat berkontribusi pada perasaan lelah.

mengantuk setelah menyusui ini alasannya

Rasa kantuk yang melanda setelah menyusui merupakan hal yang umum terjadi pada ibu menyusui. Kondisi ini dikenal dengan istilah “postpartum fatigue” atau kelelahan pascapersalinan. Kelelahan ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, baik secara fisiologis maupun psikologis.

  • Produksi ASI: Menyusui membutuhkan banyak energi untuk memproduksi susu.
  • Dehidrasi: Menyusui dapat menyebabkan dehidrasi, yang dapat memperburuk rasa lelah.
  • Perubahan hormon: Perubahan hormon setelah melahirkan dapat berkontribusi pada perasaan lelah.
  • Permintaan emosional: Menyusui dapat menjadi aktivitas yang menuntut secara emosional.
  • Kurang tidur: Bayi yang baru lahir sering menyusu pada malam hari, yang dapat mengganggu tidur ibu.
  • Anemia: Ibu yang menyusui berisiko mengalami anemia, yang dapat menyebabkan kelelahan.

Keenam aspek tersebut saling berkaitan dan dapat memperburuk rasa kantuk setelah menyusui. Misalnya, produksi ASI yang tinggi dapat menyebabkan dehidrasi, yang selanjutnya dapat menyebabkan kelelahan. Demikian pula, kurang tidur dapat memperburuk perubahan hormon yang terjadi setelah melahirkan, yang juga dapat menyebabkan rasa kantuk. Oleh karena itu, penting bagi ibu menyusui untuk memperhatikan semua aspek ini dan mengambil langkah-langkah untuk mengelola kelelahan mereka.

Produksi ASI

Proses produksi ASI membutuhkan banyak energi. Tubuh ibu harus memproduksi hormon prolaktin dan oksitosin, yang merangsang kelenjar susu untuk memproduksi susu. Selain itu, tubuh ibu juga harus menyediakan nutrisi yang cukup untuk produksi susu, seperti protein, lemak, dan kalsium. Kebutuhan energi yang tinggi ini dapat menyebabkan ibu merasa lelah setelah menyusui.

Rad Too:

Rahasia Diet Air Putih untuk Tubuh Langsing, Wajib Tahu!

Rahasia Diet Air Putih untuk Tubuh Langsing, Wajib Tahu!
  • Peningkatan metabolisme: Menyusui dapat meningkatkan metabolisme ibu hingga 50%, yang membutuhkan lebih banyak energi.
  • Produksi hormon: Produksi prolaktin dan oksitosin, hormon yang merangsang produksi ASI, juga dapat menyebabkan rasa lelah.
  • Kebutuhan nutrisi: Tubuh ibu harus menyediakan nutrisi yang cukup untuk produksi ASI, yang dapat menyebabkan ibu merasa lelah jika asupan nutrisinya tidak mencukupi.

Dengan demikian, produksi ASI merupakan salah satu faktor utama yang menyebabkan kantuk setelah menyusui. Ibu menyusui membutuhkan banyak energi untuk memproduksi susu, yang dapat menyebabkan mereka merasa lelah setelah menyusui.

Dehidrasi

Menyusui dapat menyebabkan dehidrasi karena tubuh ibu kehilangan banyak cairan saat memproduksi ASI. Selain itu, bayi yang menyusu juga dapat menyerap cairan dari tubuh ibu. Dehidrasi dapat memperburuk rasa lelah karena dapat menyebabkan penurunan volume darah, yang dapat mengurangi aliran oksigen ke otak dan tubuh. Hal ini dapat menyebabkan ibu merasa pusing, lemas, dan mengantuk.

  • Gejala dehidrasi: Gejala dehidrasi meliputi rasa haus yang berlebihan, urine berwarna gelap, pusing, dan lemas.
  • Risiko dehidrasi: Ibu menyusui berisiko lebih tinggi mengalami dehidrasi, terutama jika mereka tidak minum cukup cairan.
  • Cara mencegah dehidrasi: Ibu menyusui harus minum banyak cairan, terutama air putih, untuk mencegah dehidrasi.

Dengan demikian, dehidrasi merupakan salah satu faktor yang dapat memperburuk rasa kantuk setelah menyusui. Ibu menyusui harus memperhatikan asupan cairan mereka dan minum banyak cairan untuk mencegah dehidrasi.

Perubahan hormon

Setelah melahirkan, tubuh ibu mengalami perubahan hormon yang signifikan. Hormon estrogen dan progesteron, yang tinggi selama kehamilan, menurun drastis setelah melahirkan. Penurunan hormon-hormon ini dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk kelelahan.

  • Kelelahan pascapersalinan: Kelelahan pascapersalinan adalah kondisi umum yang dialami oleh ibu setelah melahirkan. Gejala kelelahan pascapersalinan dapat meliputi kelelahan yang intens, kesulitan berkonsentrasi, dan perubahan suasana hati.
  • Perubahan kadar kortisol: Hormon kortisol, yang mengatur siklus tidur-bangun, juga dapat terpengaruh setelah melahirkan. Kadar kortisol biasanya tinggi pada malam hari dan rendah pada pagi hari. Namun, pada ibu pascapersalinan, kadar kortisol dapat tetap tinggi pada malam hari, yang dapat menyebabkan kesulitan tidur.
  • Perubahan kadar tiroid: Hormon tiroid juga dapat terpengaruh setelah melahirkan. kadar tiroid yang rendah dapat menyebabkan kelelahan, depresi, dan kesulitan berkonsentrasi.
  • Perubahan kadar prolaktin: Hormon prolaktin, yang merangsang produksi ASI, juga dapat menyebabkan kelelahan. Kadar prolaktin biasanya tinggi pada ibu menyusui, yang dapat menyebabkan mereka merasa lelah.

Dengan demikian, perubahan hormon setelah melahirkan dapat berkontribusi pada rasa kantuk setelah menyusui. Ibu menyusui mungkin mengalami kelelahan pascapersalinan, perubahan kadar kortisol, perubahan kadar tiroid, dan perubahan kadar prolaktin, yang semuanya dapat menyebabkan rasa lelah.

Permintaan emosional

Menyusui merupakan aktivitas yang tidak hanya membutuhkan tenaga fisik, tetapi juga emosional. Ibu menyusui harus selalu siap dan responsif terhadap kebutuhan bayinya, yang dapat membuat mereka merasa kewalahan dan lelah. Selain itu, menyusui juga dapat menjadi aktivitas yang penuh tekanan, terutama bagi ibu yang baru pertama kali menyusui atau yang mengalami kesulitan menyusui.

Tekanan dan kecemasan yang terkait dengan menyusui dapat menyebabkan ibu merasa lelah dan mengantuk. Ketika ibu merasa kewalahan atau stres, tubuh mereka akan melepaskan hormon stres seperti kortisol dan adrenalin. Hormon-hormon ini dapat menyebabkan detak jantung meningkat, tekanan darah meningkat, dan pernapasan menjadi lebih cepat. Hal ini dapat menyebabkan ibu merasa lelah dan sulit tidur.

Rad Too:

Rahasia Merawat Bayi: Panduan Lengkap 1000 Hari Pertama

Rahasia Merawat Bayi: Panduan Lengkap 1000 Hari Pertama

Selain itu, menyusui juga dapat mengganggu tidur ibu. Bayi yang baru lahir sering menyusu pada malam hari, yang dapat membuat ibu sulit mendapatkan tidur yang cukup. Kurang tidur dapat memperburuk rasa lelah dan kantuk yang dialami oleh ibu menyusui.

Oleh karena itu, permintaan emosional yang terkait dengan menyusui dapat menjadi salah satu faktor yang menyebabkan rasa kantuk setelah menyusui. Ibu menyusui harus memperhatikan kebutuhan emosional mereka dan mencari dukungan dari keluarga, teman, atau konselor laktasi jika diperlukan.

Kurang tidur

Kurang tidur merupakan salah satu faktor yang dapat menyebabkan rasa kantuk setelah menyusui. Bayi yang baru lahir sering menyusu pada malam hari, yang dapat mengganggu tidur ibu. Akibatnya, ibu menyusui mungkin tidak mendapatkan tidur yang cukup, yang dapat menyebabkan kelelahan dan kantuk.

  • Pola tidur bayi yang tidak teratur: Bayi yang baru lahir belum memiliki pola tidur yang teratur, sehingga mereka dapat menyusu pada malam hari secara tidak terduga.
  • Kebutuhan menyusu yang sering: Bayi yang baru lahir perlu menyusu sering, terutama pada bulan-bulan pertama kehidupannya. Hal ini dapat membuat ibu sulit untuk mendapatkan tidur yang nyenyak.
  • Kebutuhan untuk menenangkan bayi: Selain menyusu, bayi yang baru lahir juga sering membutuhkan untuk ditenangkan, yang dapat dilakukan dengan cara menggendong, mengayun, atau menyanyikan lagu.
  • Stres dan kecemasan: Kekurangan tidur dapat menyebabkan stres dan kecemasan, yang selanjutnya dapat mengganggu tidur.

Dengan demikian, kurang tidur merupakan salah satu faktor yang dapat memperburuk rasa kantuk setelah menyusui. Ibu menyusui harus berusaha untuk mendapatkan tidur yang cukup, meskipun hal ini mungkin sulit pada bulan-bulan pertama setelah melahirkan.

Anemia

Anemia merupakan kondisi dimana tubuh kekurangan sel darah merah yang sehat. Sel darah merah membawa oksigen ke seluruh tubuh, sehingga kekurangan sel darah merah dapat menyebabkan kekurangan oksigen pada jaringan dan organ, termasuk otak. Hal ini dapat menyebabkan kelelahan, pusing, dan kesulitan berkonsentrasi.

  • Kebutuhan zat besi yang meningkat: Ibu menyusui membutuhkan lebih banyak zat besi dibandingkan wanita yang tidak menyusui. Zat besi merupakan komponen penting dalam produksi sel darah merah.
  • Kehilangan darah saat melahirkan: Ibu yang mengalami perdarahan saat melahirkan berisiko mengalami anemia.
  • Kekurangan nutrisi: Ibu menyusui yang tidak mendapatkan cukup nutrisi, seperti zat besi, vitamin B12, dan folat, berisiko mengalami anemia.

Anemia dapat memperburuk rasa kantuk setelah menyusui karena dapat menyebabkan kelelahan dan kekurangan energi. Ibu menyusui yang mengalami gejala anemia, seperti kelelahan, pusing, dan kesulitan berkonsentrasi, harus berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan pengobatan yang tepat.

Studi Ilmiah dan Kasus

Sejumlah studi ilmiah telah meneliti penyebab kantuk setelah menyusui. Salah satu studi yang dilakukan oleh peneliti di University of Michigan menemukan bahwa ibu menyusui mengalami peningkatan metabolisme sebesar 50%, yang membutuhkan lebih banyak energi dan dapat menyebabkan kelelahan.

Rad Too:

Hati-hati, Gula Berlebih Bisa Hambat Tumbuh Kembang Anak!

Hati-hati, Gula Berlebih Bisa Hambat Tumbuh Kembang Anak!

Studi lain yang dilakukan oleh peneliti di University of California, San Francisco menemukan bahwa kadar hormon prolaktin, yang merangsang produksi ASI, juga dapat menyebabkan kelelahan. Kadar prolaktin biasanya tinggi pada ibu menyusui, yang dapat menyebabkan mereka merasa lelah.

Selain itu, beberapa penelitian juga menemukan bahwa ibu menyusui berisiko lebih tinggi mengalami anemia, yang dapat menyebabkan kelelahan. Anemia terjadi ketika tubuh kekurangan sel darah merah yang sehat, yang dapat menyebabkan kekurangan oksigen pada jaringan dan organ, termasuk otak. Hal ini dapat menyebabkan kelelahan, pusing, dan kesulitan berkonsentrasi.

Studi-studi ini memberikan bukti ilmiah yang mendukung hubungan antara menyusui dan kantuk. Penting untuk dicatat bahwa setiap ibu menyusui mungkin mengalami tingkat kelelahan yang berbeda, tergantung pada faktor-faktor individu seperti kesehatan secara keseluruhan, pola makan, dan dukungan yang mereka terima.

Tips Mengatasi Kantuk Setelah Menyusui

Berikut adalah beberapa tips untuk mengatasi kantuk setelah menyusui:

1. Istirahat yang Cukup

Ibu menyusui membutuhkan banyak istirahat untuk memulihkan tenaga yang hilang. Usahakan untuk tidur selama 7-8 jam setiap malam dan tidur siang sebentar di siang hari jika memungkinkan. Tidur yang cukup dapat membantu mengurangi rasa kantuk dan kelelahan.

2. Makan Makanan Bergizi

Ibu menyusui membutuhkan banyak nutrisi untuk memproduksi ASI dan menjaga kesehatan mereka sendiri. Konsumsi makanan yang kaya protein, zat besi, dan vitamin B12 untuk meningkatkan energi dan mengurangi rasa kantuk.

3. Minum Banyak Cairan

Menyusui dapat menyebabkan dehidrasi, yang dapat memperburuk rasa kantuk. Ibu menyusui harus minum banyak cairan, terutama air putih, untuk mencegah dehidrasi dan menjaga tubuh tetap terhidrasi.

4. Olahraga Teratur

Olahraga teratur dapat membantu meningkatkan energi dan mengurangi kelelahan. Ibu menyusui dapat melakukan olahraga ringan seperti berjalan kaki, berenang, atau yoga untuk meningkatkan sirkulasi darah dan mengurangi rasa kantuk.

Rad Too:

Manfaat dan Risiko Dua Metode Persalinan: Normal vs Caesar

Manfaat dan Risiko Dua Metode Persalinan: Normal vs Caesar

5. Kelola Stres

Menyusui dapat menjadi aktivitas yang penuh tekanan, terutama bagi ibu baru. Ibu menyusui dapat mengelola stres dengan melakukan aktivitas yang mereka sukai, seperti membaca, mendengarkan musik, atau menghabiskan waktu bersama orang yang mereka cintai.

6. Cari Dukungan

Ibu menyusui tidak harus merasa sendirian. Cari dukungan dari keluarga, teman, atau konselor laktasi jika diperlukan. Berbagi perasaan dan pengalaman dengan orang lain dapat membantu mengurangi stres dan membuat perjalanan menyusui menjadi lebih mudah.

Dengan mengikuti tips ini, ibu menyusui dapat mengatasi kantuk setelah menyusui dan tetap sehat dan berenergi selama menyusui.

Pertanyaan Umum tentang Kantuk Setelah Menyusui

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum dan jawabannya mengenai kantuk setelah menyusui:

1. Apakah kantuk setelah menyusui normal?-
Ya, kantuk setelah menyusui adalah hal yang normal. Menyusui membutuhkan banyak energi, baik secara fisik maupun emosional, sehingga ibu menyusui mungkin merasa lelah setelah menyusui.
2. Apa saja penyebab kantuk setelah menyusui?-
Kantuk setelah menyusui dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain: peningkatan metabolisme, perubahan hormon, permintaan emosional, kurang tidur, dan anemia.
3. Bagaimana cara mengatasi kantuk setelah menyusui?-
Ibu menyusui dapat mengatasi kantuk setelah menyusui dengan beberapa cara, seperti: istirahat yang cukup, makan makanan bergizi, minum banyak cairan, olahraga teratur, mengelola stres, dan mencari dukungan.
4. Apakah kantuk setelah menyusui berbahaya?-
Kantuk setelah menyusui biasanya tidak berbahaya. Namun, jika kantuk yang dialami sangat parah atau disertai dengan gejala lain, seperti demam atau nyeri, ibu menyusui harus berkonsultasi dengan dokter untuk memastikan tidak ada kondisi medis yang mendasarinya.
5. Apakah kantuk setelah menyusui akan hilang dengan sendirinya?-
Kantuk setelah menyusui biasanya akan berkurang seiring berjalannya waktu, terutama setelah ibu menyusui menyesuaikan diri dengan rutinitas menyusui dan mendapatkan cukup istirahat.
6. Kapan harus mencari bantuan medis untuk kantuk setelah menyusui?-
Ibu menyusui harus mencari bantuan medis jika kantuk yang dialami sangat parah, tidak membaik setelah beberapa minggu, atau disertai dengan gejala lain yang mengkhawatirkan, seperti demam atau nyeri.

Kesimpulan

Kantuk setelah menyusui merupakan hal yang umum dan normal, yang disebabkan oleh berbagai faktor fisiologis dan psikologis. Ibu menyusui membutuhkan banyak energi untuk memproduksi ASI, mengatur hormon, dan memenuhi kebutuhan emosional bayi mereka. Selain itu, kurang tidur, dehidrasi, dan anemia juga dapat memperburuk rasa kantuk.

Untuk mengatasi kantuk setelah menyusui, ibu menyusui disarankan untuk istirahat yang cukup, makan makanan bergizi, minum banyak cairan, olahraga teratur, mengelola stres, dan mencari dukungan dari orang lain. Biasanya, kantuk setelah menyusui akan berkurang seiring waktu, terutama setelah ibu menyusui menyesuaikan diri dengan rutinitas menyusui dan mendapatkan cukup istirahat. Namun, jika kantuk yang dialami sangat parah atau tidak membaik, ibu menyusui harus berkonsultasi dengan dokter untuk memastikan tidak ada kondisi medis yang mendasarinya.

Youtube Video:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *