Kembar Berbagi Darah, Pahami Gejala dan Cara Penanganannya!

Maya Sari
By: Maya Sari June Sun 2024
Kembar Berbagi Darah, Pahami Gejala dan Cara Penanganannya!

Sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS) adalah kondisi langka yang terjadi pada kehamilan kembar monokorionik-diamniotik, di mana terdapat pembuluh darah yang abnormal di dalam plasenta yang menghubungkan kedua janin. Kondisi ini menyebabkan salah satu janin (donor) memberikan terlalu banyak darah ke janin lainnya (resipien).

Gejala TTTS dapat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan kondisi. Gejala pada janin donor dapat meliputi pertumbuhan terhambat, cairan ketuban berkurang, dan anemia. Sementara itu, gejala pada janin resipien dapat meliputi pertumbuhan berlebihan, cairan ketuban berlebih, dan gagal jantung.

Penanganan TTTS memerlukan pemantauan ketat dan intervensi medis segera. Salah satu metode penanganan yang umum digunakan adalah amnioreduksi serial, yaitu pengambilan cairan ketuban secara berulang dari kantung ketuban janin resipien. Metode lainnya adalah laser ablasi, yaitu pemutusan pembuluh darah abnormal di plasenta menggunakan laser.

Gejala dan Penanganan Twin to Twin Transfusion Syndrome

Sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS) adalah kondisi langka yang terjadi pada kehamilan kembar monokorionik-diamniotik. Kondisi ini disebabkan oleh adanya pembuluh darah abnormal di dalam plasenta yang menghubungkan kedua janin, sehingga menyebabkan salah satu janin (donor) memberikan terlalu banyak darah ke janin lainnya (resipien).

  • Gejala pada janin donor: pertumbuhan terhambat, cairan ketuban berkurang, anemia.
  • Gejala pada janin resipien: pertumbuhan berlebihan, cairan ketuban berlebih, gagal jantung.
  • Penyebab: pembuluh darah abnormal di plasenta.
  • Penanganan: amnioreduksi serial (pengambilan cairan ketuban secara berulang), laser ablasi (pemutusan pembuluh darah abnormal menggunakan laser).
  • Diagnosis: USG.
  • Faktor risiko: kehamilan kembar monokorionik-diamniotik.
  • Komplikasi: kematian janin, kelahiran prematur, cacat lahir.
  • Prognosis: tergantung pada tingkat keparahan kondisi dan penanganan yang diberikan.

TTTS merupakan kondisi yang serius dan memerlukan penanganan segera. Penanganan yang tepat dapat meningkatkan peluang hidup dan kesehatan kedua janin. Oleh karena itu, penting bagi ibu hamil dengan kehamilan kembar monokorionik-diamniotik untuk melakukan pemeriksaan USG secara rutin untuk mendeteksi dini TTTS dan mendapatkan penanganan yang sesuai.

Gejala pada janin donor

Gejala-gejala pada janin donor tersebut merupakan akibat dari transfusi darah yang berlebihan ke janin resipien. Darah yang seharusnya dialirkan ke janin donor justru mengalir ke janin resipien, sehingga menyebabkan pertumbuhan janin donor terhambat, cairan ketuban berkurang, dan anemia.

Rad Too:

Yuk, Kenali Penyebab Suara Berubah saat Hamil!

Yuk, Kenali Penyebab Suara Berubah saat Hamil!

Gejala-gejala ini sangat penting untuk dikenali karena dapat menjadi tanda adanya TTTS. Jika TTTS tidak segera ditangani, dapat menyebabkan komplikasi serius, bahkan kematian pada salah satu atau kedua janin.

Oleh karena itu, ibu hamil dengan kehamilan kembar monokorionik-diamniotik perlu melakukan pemeriksaan USG secara rutin untuk mendeteksi dini TTTS dan mendapatkan penanganan yang tepat.

Gejala pada janin resipien

Gejala-gejala pada janin resipien tersebut merupakan akibat dari transfusi darah yang berlebihan dari janin donor. Darah yang seharusnya dialirkan ke janin donor justru mengalir ke janin resipien, sehingga menyebabkan pertumbuhan janin resipien berlebihan, cairan ketuban berlebih, dan gagal jantung.

Gejala-gejala ini sangat penting untuk dikenali karena dapat menjadi tanda adanya TTTS. Jika TTTS tidak segera ditangani, dapat menyebabkan komplikasi serius, bahkan kematian pada salah satu atau kedua janin.

Oleh karena itu, ibu hamil dengan kehamilan kembar monokorionik-diamniotik perlu melakukan pemeriksaan USG secara rutin untuk mendeteksi dini TTTS dan mendapatkan penanganan yang tepat.

Penyebab

Keberadaan pembuluh darah abnormal di plasenta merupakan penyebab utama sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS). Pembuluh darah abnormal ini memungkinkan darah mengalir dari salah satu janin (donor) ke janin lainnya (resipien), sehingga menyebabkan ketidakseimbangan aliran darah antara kedua janin.

Ketidakseimbangan aliran darah ini berdampak pada pertumbuhan dan perkembangan kedua janin. Pada janin donor, kekurangan darah dapat menyebabkan pertumbuhan terhambat, cairan ketuban berkurang, dan anemia. Sementara itu, pada janin resipien, kelebihan darah dapat menyebabkan pertumbuhan berlebihan, cairan ketuban berlebih, dan gagal jantung.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mendeteksi dini adanya pembuluh darah abnormal di plasenta pada kehamilan kembar monokorionik-diamniotik. Deteksi dini dapat dilakukan melalui pemeriksaan USG secara rutin. Jika pembuluh darah abnormal ditemukan, dokter akan melakukan tindakan penanganan yang tepat untuk mencegah komplikasi serius pada kedua janin.

Rad Too:

Belanja Nyaman Bareng Anak di Tempat Umum, Simak Tipsnya!

Belanja Nyaman Bareng Anak di Tempat Umum, Simak Tipsnya!

Penanganan

Penanganan sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS) bergantung pada tingkat keparahan kondisi dan usia kehamilan. Dua metode penanganan utama untuk TTTS adalah amnioreduksi serial dan laser ablasi.

  • Amnioreduksi SerialAmnioreduksi serial adalah prosedur pengambilan cairan ketuban secara berulang dari kantung ketuban janin resipien. Prosedur ini bertujuan untuk mengurangi tekanan pada janin resipien dan meningkatkan aliran darah ke janin donor.
  • Laser AblasiLaser ablasi adalah prosedur pemutusan pembuluh darah abnormal di plasenta menggunakan laser. Prosedur ini bertujuan untuk menghentikan transfusi darah dari janin donor ke janin resipien.

Pemilihan metode penanganan TTTS akan disesuaikan dengan kondisi janin dan usia kehamilan. Penanganan dini dan tepat dapat meningkatkan peluang hidup dan kesehatan kedua janin.

Diagnosis

Ultrasonografi (USG) merupakan pemeriksaan pencitraan yang menggunakan gelombang suara untuk menghasilkan gambar organ dan struktur di dalam tubuh. Pemeriksaan USG sangat penting dalam diagnosis sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS) karena dapat memberikan informasi yang akurat tentang kondisi janin dan plasenta.

  • Deteksi Pembuluh Darah Abnormal

    USG dapat mendeteksi adanya pembuluh darah abnormal di plasenta yang menjadi penyebab TTTS. Pembuluh darah abnormal ini dapat terlihat sebagai koneksi antara pembuluh darah janin donor dan resipien.

  • Evaluasi Pertumbuhan Janin

    USG dapat digunakan untuk mengevaluasi pertumbuhan kedua janin. Pada TTTS, janin donor biasanya mengalami pertumbuhan terhambat, sedangkan janin resipien mengalami pertumbuhan berlebihan.

  • Penilaian Cairan Ketuban

    USG dapat mengukur jumlah cairan ketuban di sekitar kedua janin. Pada TTTS, janin donor biasanya memiliki cairan ketuban yang berkurang, sedangkan janin resipien memiliki cairan ketuban yang berlebih.

  • Pemantauan Aliran Darah

    USG dapat digunakan untuk memantau aliran darah antara kedua janin. Pada TTTS, USG dapat menunjukkan aliran darah yang tidak seimbang, dengan lebih banyak darah mengalir dari janin donor ke janin resipien.

Pemeriksaan USG secara rutin sangat penting untuk mendeteksi dini TTTS. Deteksi dini memungkinkan dokter untuk memberikan penanganan yang tepat dan meningkatkan peluang hidup dan kesehatan kedua janin.

Faktor risiko

Kehamilan kembar monokorionik-diamniotik merupakan faktor risiko utama terjadinya sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS). Pada kehamilan kembar monokorionik-diamniotik, kedua janin berbagi satu plasenta tetapi memiliki kantung ketuban masing-masing.

Rad Too:

Kenali 8 Gangguan Mata yang Sering Terjadi, Jangan Anggap Sepele!

Kenali 8 Gangguan Mata yang Sering Terjadi, Jangan Anggap Sepele!

Plasenta pada kehamilan kembar monokorionik-diamniotik memiliki pembuluh darah yang saling berhubungan. Hal ini memungkinkan terjadinya transfusi darah yang tidak seimbang antara kedua janin. Jika salah satu janin menerima lebih banyak darah daripada yang dibutuhkannya, sementara janin lainnya menerima lebih sedikit darah, dapat terjadi TTTS.

TTTS dapat menyebabkan komplikasi serius pada kedua janin, seperti pertumbuhan terhambat, cairan ketuban berlebih, dan gagal jantung. Oleh karena itu, ibu hamil dengan kehamilan kembar monokorionik-diamniotik perlu melakukan pemeriksaan USG secara rutin untuk mendeteksi dini TTTS dan mendapatkan penanganan yang tepat.

Komplikasi

Sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS) dapat menyebabkan berbagai komplikasi serius pada kedua janin, yaitu kematian janin, kelahiran prematur, dan cacat lahir.

  • Kematian Janin

    TTTS dapat menyebabkan kematian salah satu atau kedua janin. Hal ini dapat terjadi jika ketidakseimbangan aliran darah antara kedua janin sangat parah sehingga salah satu janin tidak mendapatkan cukup darah untuk bertahan hidup.

  • Kelahiran Prematur

    TTTS dapat menyebabkan kelahiran prematur karena kondisi ini dapat menyebabkan masalah pada plasenta yang dapat memicu kelahiran prematur. Kelahiran prematur dapat meningkatkan risiko berbagai komplikasi kesehatan pada bayi, seperti masalah pernapasan, infeksi, dan gangguan perkembangan.

  • Cacat Lahir

    TTTS dapat menyebabkan cacat lahir pada salah satu atau kedua janin. Hal ini dapat terjadi jika ketidakseimbangan aliran darah antara kedua janin menyebabkan salah satu janin mengalami kekurangan oksigen atau nutrisi yang dibutuhkan untuk tumbuh dan berkembang secara normal.

Komplikasi TTTS dapat dicegah atau diminimalkan dengan penanganan yang tepat. Deteksi dini dan pemantauan rutin sangat penting untuk memastikan kesehatan dan keselamatan kedua janin.

Prognosis

Prognosis sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS) sangat bervariasi dan bergantung pada beberapa faktor, termasuk tingkat keparahan kondisi dan penanganan yang diberikan.

Rad Too:

Rahasia Kulit Sehat dan Cantik: Diet Raw Food!

Rahasia Kulit Sehat dan Cantik: Diet Raw Food!
  • Tingkat Keparahan Kondisi

    Tingkat keparahan TTTS diklasifikasikan menjadi lima tahap, dari ringan hingga berat. Tahap yang lebih parah dikaitkan dengan prognosis yang lebih buruk.

  • Penanganan yang Diberikan

    Penanganan yang tepat dan dini dapat meningkatkan prognosis TTTS. Metode penanganan, seperti amnioreduksi serial dan laser ablasi, dapat membantu menstabilkan kondisi janin dan mengurangi risiko komplikasi.

Secara umum, prognosis TTTS membaik dalam beberapa tahun terakhir berkat kemajuan dalam diagnosis dan penanganan. Namun, kondisi ini tetap berisiko tinggi dan memerlukan pemantauan serta perawatan yang cermat untuk memastikan hasil kehamilan yang optimal.

Studi Ilmiah dan Kasus TTTS

Sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS) merupakan kondisi serius yang dapat terjadi pada kehamilan kembar monokorionik-diamniotik. Kondisi ini ditandai dengan adanya pembuluh darah abnormal di plasenta yang menyebabkan salah satu janin (donor) memberikan terlalu banyak darah ke janin lainnya (resipien).

Beberapa penelitian telah dilakukan untuk mengkaji gejala, penanganan, dan prognosis TTTS. Salah satu studi yang terkenal adalah penelitian yang dilakukan oleh Quintero et al. (2016) yang melibatkan 102 kasus TTTS. Studi ini menemukan bahwa tingkat keparahan TTTS dikaitkan dengan hasil kehamilan. Janin dengan TTTS stadium lanjut memiliki risiko kematian yang lebih tinggi dibandingkan janin dengan TTTS stadium awal.

Studi lain yang dilakukan oleh Lopriore et al. (2018) meneliti efektivitas laser ablasi dalam penanganan TTTS. Studi ini menemukan bahwa laser ablasi dapat secara signifikan mengurangi risiko kematian dan komplikasi pada janin dengan TTTS. Namun, studi ini juga menemukan bahwa laser ablasi tidak dapat sepenuhnya mencegah komplikasi pada semua kasus TTTS.

Studi-studi ini memberikan bukti ilmiah yang mendukung pentingnya deteksi dini dan penanganan yang tepat untuk TTTS. Deteksi dini melalui pemeriksaan USG secara rutin dapat membantu mengidentifikasi janin dengan TTTS pada tahap awal, sehingga dapat diberikan penanganan yang tepat untuk meningkatkan peluang hidup dan kesehatan kedua janin.

Tips Mencegah dan Menangani Sindrom Transfusi Kembar ke Kembar (TTTS)

Sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS) merupakan kondisi serius yang dapat terjadi pada kehamilan kembar monokorionik-diamniotik. Deteksi dini dan penanganan yang tepat sangat penting untuk meningkatkan peluang hidup dan kesehatan kedua janin.

Berikut adalah beberapa tips untuk mencegah dan menangani TTTS:

1. Lakukan Pemeriksaan USG Secara Rutin

Pemeriksaan USG secara rutin sangat penting untuk mendeteksi TTTS pada tahap awal. Pemeriksaan USG dapat menunjukkan adanya pembuluh darah abnormal di plasenta yang menjadi penyebab TTTS.

2. Perhatikan Gejala-Gejala TTTS

Ibu hamil perlu memperhatikan gejala-gejala TTTS, seperti pertumbuhan janin yang tidak seimbang, cairan ketuban yang berlebih atau berkurang, dan gerakan janin yang berlebihan atau berkurang.

3. Segera Konsultasi ke Dokter jika Terjadi Gejala TTTS

Jika ibu hamil mengalami gejala-gejala TTTS, segera konsultasikan ke dokter. Penanganan dini dapat meningkatkan peluang keberhasilan penanganan TTTS.

4. Ikuti Penanganan yang Disarankan Dokter

Dokter akan menentukan metode penanganan TTTS yang tepat berdasarkan tingkat keparahan kondisi. Ibu hamil perlu mengikuti semua saran dan instruksi dokter dengan baik.

5. Jaga Pola Hidup Sehat

Ibu hamil perlu menjaga pola hidup sehat, seperti mengonsumsi makanan bergizi, istirahat yang cukup, dan menghindari stres. Pola hidup sehat dapat membantu menjaga kesehatan ibu dan janin.

Tanya Jawab Sindrom Transfusi Kembar ke Kembar (TTTS)

Berikut adalah beberapa tanya jawab umum mengenai sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS):

1. Apa itu TTTS?-
TTTS adalah kondisi pada kehamilan kembar monokorionik-diamniotik di mana terdapat pembuluh darah abnormal di plasenta sehingga menyebabkan salah satu janin (donor) memberikan terlalu banyak darah ke janin lainnya (resipien).
2. Apa saja gejala TTTS?-
Gejala pada janin donor meliputi pertumbuhan terhambat, cairan ketuban berkurang, dan anemia. Gejala pada janin resipien meliputi pertumbuhan berlebihan, cairan ketuban berlebih, dan gagal jantung.
3. Bagaimana TTTS didiagnosis?-
TTTS didiagnosis melalui pemeriksaan USG yang dapat menunjukkan adanya pembuluh darah abnormal di plasenta dan ketidakseimbangan pertumbuhan janin.
4. Bagaimana TTTS ditangani?-
Penanganan TTTS tergantung pada tingkat keparahan kondisi. Metode penanganan yang umum digunakan adalah amnioreduksi serial (pengambilan cairan ketuban secara berulang) dan laser ablasi (pemutusan pembuluh darah abnormal menggunakan laser).
5. Apa prognosis TTTS?-
Prognosis TTTS bervariasi tergantung pada tingkat keparahan kondisi dan penanganan yang diberikan. Deteksi dini dan penanganan yang tepat dapat meningkatkan peluang hidup dan kesehatan kedua janin.
6. Bagaimana mencegah TTTS?-
Tidak ada cara pasti untuk mencegah TTTS, tetapi pemeriksaan USG secara rutin dapat membantu mendeteksi kondisi ini pada tahap awal sehingga dapat diberikan penanganan yang tepat.

Kesimpulan

Sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS) merupakan kondisi serius yang dapat terjadi pada kehamilan kembar monokorionik-diamniotik. Gejala TTTS dapat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan kondisi, tetapi secara umum meliputi ketidakseimbangan pertumbuhan janin, cairan ketuban yang abnormal, dan masalah jantung pada salah satu janin. Diagnosis TTTS dilakukan melalui pemeriksaan USG, dan penanganan yang tepat tergantung pada tingkat keparahan kondisi. Metode penanganan yang umum digunakan adalah amnioreduksi serial dan laser ablasi. Prognosis TTTS bervariasi, tetapi deteksi dini dan penanganan yang tepat dapat meningkatkan peluang hidup dan kesehatan kedua janin.

Penting bagi ibu hamil dengan kehamilan kembar monokorionik-diamniotik untuk melakukan pemeriksaan USG secara rutin untuk mendeteksi TTTS pada tahap awal, karena penanganan dini dapat meningkatkan hasil kehamilan secara signifikan.

Youtube Video:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *