Atasi Gangguan Makan Berlebihan, Kenali Gejala, Penyebab, dan Cara Penanganannya

Atasi Gangguan Makan Berlebihan, Kenali Gejala, Penyebab, dan Cara Penanganannya

Gangguan makan berlebihan merupakan suatu kondisi di mana seseorang kehilangan kontrol terhadap makannya. Kondisi ini ditandai dengan episode makan yang tidak terkendali dalam waktu yang singkat, diikuti dengan perasaan bersalah atau malu. Gangguan makan berlebihan dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk faktor genetik, psikologis, dan lingkungan.

Faktor genetik dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami gangguan makan berlebihan. Penelitian menunjukkan bahwa orang yang memiliki anggota keluarga dengan gangguan makan lebih mungkin mengalami gangguan yang sama. Faktor psikologis, seperti stres, kecemasan, dan depresi, juga dapat memicu gangguan makan berlebihan. Faktor lingkungan, seperti tekanan sosial untuk menjadi kurus atau ideal, juga dapat berkontribusi terhadap perkembangan gangguan ini.

Penanganan gangguan makan berlebihan melibatkan kombinasi terapi dan pengobatan. Terapi dapat membantu individu mengidentifikasi dan mengatasi faktor-faktor yang memicu perilaku makan berlebihan mereka. Pengobatan dapat membantu mengelola gejala gangguan makan berlebihan, seperti kecemasan dan depresi. Dengan penanganan yang tepat, individu dengan gangguan makan berlebihan dapat pulih dan menjalani kehidupan yang sehat dan memuaskan.

Gangguan Makan Berlebihan

Gangguan makan berlebihan, atau binge eating disorder, merupakan gangguan makan yang ditandai dengan episode makan berlebihan yang tidak terkendali. Gangguan ini dapat berdampak negatif pada kesehatan fisik dan mental, serta kualitas hidup secara keseluruhan.

  • Tanda: Makan berlebihan, makan cepat, makan hingga merasa tidak nyaman kenyang
  • Penyebab: Faktor genetik, psikologis (stres, kecemasan, depresi), lingkungan (tekanan sosial)
  • Penanganan: Terapi (CBT, DBT), pengobatan (antidepresan, anti-kecemasan)
  • Dampak kesehatan: Obesitas, penyakit jantung, diabetes tipe 2
  • Dampak psikologis: Depresi, kecemasan, harga diri rendah
  • Faktor risiko: Riwayat gangguan makan dalam keluarga, riwayat trauma
  • Komplikasi: Isolasi sosial, masalah hubungan, kesulitan pekerjaan
  • Pencegahan: Pendidikan tentang pola makan sehat, manajemen stres, dukungan sosial

Gangguan makan berlebihan adalah kondisi kompleks yang dapat memiliki dampak besar pada kehidupan seseorang. Dengan memahami tanda, penyebab, dan penanganan gangguan ini, kita dapat membantu individu yang terkena dampak untuk mencari bantuan dan menjalani kehidupan yang lebih sehat dan memuaskan.

Tanda

Makan berlebihan, makan cepat, dan makan hingga merasa tidak nyaman kenyang merupakan tanda-tanda utama dari gangguan makan berlebihan. Tanda-tanda ini menunjukkan hilangnya kontrol terhadap makan, yang merupakan ciri khas gangguan ini. Makan berlebihan ditandai dengan konsumsi makanan dalam jumlah besar dalam waktu singkat, sementara makan cepat ditandai dengan kecepatan makan yang tidak normal. Makan hingga merasa tidak nyaman kenyang menunjukkan bahwa individu terus makan meskipun mereka sudah merasa kenyang, yang dapat menyebabkan ketidaknyamanan fisik.

Rad Too:

7 Kebiasaan yang Bikin Jerawat Betah di Wajahmu

7 Kebiasaan yang Bikin Jerawat Betah di Wajahmu

Tanda-tanda ini penting karena menunjukkan adanya gangguan makan berlebihan, yang merupakan kondisi serius yang dapat berdampak negatif pada kesehatan fisik dan mental. Gangguan makan berlebihan dapat menyebabkan obesitas, penyakit jantung, diabetes tipe 2, depresi, dan kecemasan. Dengan mengenali tanda-tanda ini, individu dapat mencari bantuan lebih awal dan mendapatkan pengobatan yang tepat.

Berikut adalah beberapa contoh nyata dari tanda-tanda gangguan makan berlebihan:

  • Makan satu kotak pizza sendirian dalam waktu kurang dari 30 menit
  • Makan secepat mungkin, bahkan hingga tersedak
  • Terus makan meskipun sudah merasa sangat kenyang, hingga merasa sakit perut

Memahami hubungan antara tanda-tanda ini dan gangguan makan berlebihan sangat penting untuk pencegahan dan pengobatan. Dengan mengidentifikasi tanda-tanda ini, individu dapat mencari bantuan profesional untuk mengatasi gangguan makan berlebihan dan menjalani kehidupan yang lebih sehat dan memuaskan.

Penyebab

Gangguan makan berlebihan merupakan gangguan makan yang ditandai dengan episode makan berlebihan yang tidak terkontrol. Kondisi ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk faktor genetik, psikologis, dan lingkungan.

Faktor genetik dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami gangguan makan berlebihan. Penelitian menunjukkan bahwa orang yang memiliki anggota keluarga dengan gangguan makan lebih mungkin mengalami gangguan yang sama. Faktor psikologis, seperti stres, kecemasan, dan depresi, juga dapat memicu gangguan makan berlebihan. Faktor lingkungan, seperti tekanan sosial untuk menjadi kurus atau ideal, juga dapat berkontribusi terhadap perkembangan gangguan ini.

Memahami hubungan antara faktor penyebab dan gangguan makan berlebihan sangat penting untuk pencegahan dan pengobatan. Dengan mengidentifikasi faktor-faktor risiko, individu dapat mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko mereka mengalami gangguan ini atau mencari bantuan jika mereka sudah mengalaminya.

Berikut adalah beberapa contoh nyata dari hubungan antara faktor penyebab dan gangguan makan berlebihan:

  • Seseorang dengan riwayat keluarga gangguan makan mungkin lebih mungkin mengalami gangguan makan berlebihan jika mereka mengalami stres atau kecemasan yang tinggi.
  • Seseorang yang sering mengalami stres atau kecemasan mungkin lebih mungkin mengalami gangguan makan berlebihan sebagai mekanisme koping.
  • Seseorang yang merasa tertekan untuk menjadi kurus atau ideal mungkin lebih mungkin mengalami gangguan makan berlebihan karena mereka membatasi makanan untuk jangka waktu yang lama, yang dapat menyebabkan episode makan berlebihan.

Dengan memahami hubungan antara faktor penyebab dan gangguan makan berlebihan, kita dapat membantu individu yang terkena dampak untuk mencari bantuan dan menjalani kehidupan yang lebih sehat dan memuaskan.

Rad Too:

Fakta Penting dan Cara Ampuh Cegah DBD, Wajib Tahu!

Fakta Penting dan Cara Ampuh Cegah DBD, Wajib Tahu!

Penanganan

Penanganan gangguan makan berlebihan melibatkan kombinasi terapi dan pengobatan. Terapi dapat membantu individu mengidentifikasi dan mengatasi faktor-faktor yang memicu perilaku makan berlebihan mereka. Pengobatan dapat membantu mengelola gejala gangguan makan berlebihan, seperti kecemasan dan depresi.

  • Terapi perilaku kognitif (CBT)

    CBT adalah jenis terapi yang membantu individu mengidentifikasi dan mengubah pola pikir dan perilaku negatif yang berkontribusi pada gangguan makan berlebihan. Dalam CBT, individu belajar bagaimana mengenali pemicu makan berlebihan mereka, menantang pikiran yang menyimpang, dan mengembangkan strategi koping yang sehat.

  • Terapi dialektika perilaku (DBT)

    DBT adalah jenis terapi yang membantu individu mengatur emosi mereka dan mengembangkan keterampilan interpersonal yang sehat. Dalam DBT, individu belajar bagaimana mengelola stres, menoleransi kesusahan, dan membangun hubungan yang positif.

  • Antidepresan

    Antidepresan adalah obat yang dapat membantu mengurangi gejala depresi dan kecemasan, yang merupakan faktor umum yang memicu gangguan makan berlebihan. Antidepresan dapat membantu individu mengelola emosi mereka dan meningkatkan suasana hati mereka.

  • Anti-kecemasan

    Anti-kecemasan adalah obat yang dapat membantu mengurangi gejala kecemasan, yang merupakan faktor umum yang memicu gangguan makan berlebihan. Anti-kecemasan dapat membantu individu mengelola stres dan kecemasan mereka.

Dengan penanganan yang tepat, individu dengan gangguan makan berlebihan dapat pulih dan menjalani kehidupan yang sehat dan memuaskan. Terapi dan pengobatan dapat membantu mereka mengatasi faktor-faktor yang mendasari gangguan makan berlebihan dan mengembangkan keterampilan koping yang sehat.

Dampak Kesehatan

Gangguan makan berlebihan dapat menyebabkan berbagai dampak kesehatan yang serius, termasuk obesitas, penyakit jantung, dan diabetes tipe 2. Obesitas merupakan kondisi di mana seseorang memiliki kelebihan berat badan atau lemak tubuh. Penyakit jantung adalah kondisi yang memengaruhi jantung dan pembuluh darah. Diabetes tipe 2 adalah kondisi di mana tubuh tidak dapat menggunakan gula darah secara efektif.

Rad Too:

Kenali Penyebab Sariawan Sering Muncul yang Jarang Disadari

Kenali Penyebab Sariawan Sering Muncul yang Jarang Disadari

Obesitas merupakan faktor risiko utama penyakit jantung dan diabetes tipe 2. Orang dengan gangguan makan berlebihan lebih mungkin mengalami obesitas karena mereka mengonsumsi banyak kalori dalam waktu singkat. Hal ini dapat menyebabkan penambahan berat badan dan obesitas.

Penyakit jantung dapat terjadi ketika obesitas menyebabkan penumpukan plak di arteri. Plak adalah zat lengket yang terbuat dari kolesterol, lemak, kalsium, dan zat lain. Penumpukan plak dapat mempersempit arteri dan membatasi aliran darah ke jantung. Hal ini dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke.

Diabetes tipe 2 terjadi ketika tubuh tidak dapat menggunakan gula darah secara efektif. Hal ini dapat menyebabkan kadar gula darah tinggi, yang dapat merusak pembuluh darah dan organ. Diabetes tipe 2 juga dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Dampak kesehatan dari gangguan makan berlebihan dapat dicegah dan diobati. Penanganan gangguan makan berlebihan dapat membantu individu menurunkan berat badan, mengelola kadar gula darah, dan mengurangi risiko penyakit jantung dan diabetes tipe 2.

Dampak Psikologis

Gangguan makan berlebihan (BED) tidak hanya berdampak pada kesehatan fisik, tetapi juga dapat menimbulkan dampak psikologis yang signifikan, termasuk depresi, kecemasan, dan harga diri rendah.

  • Depresi

    Depresi merupakan gangguan suasana hati yang ditandai dengan perasaan sedih, putus asa, dan kehilangan minat dalam aktivitas yang biasanya disukai. Pada penderita BED, depresi dapat dipicu oleh rasa bersalah, malu, dan ketidakpuasan terhadap bentuk tubuh yang diakibatkan oleh perilaku makan berlebihan.

  • Kecemasan

    Kecemasan adalah perasaan khawatir atau takut yang berlebihan. Pada penderita BED, kecemasan dapat dipicu oleh ketakutan akan kenaikan berat badan, penilaian negatif dari orang lain, atau kehilangan kendali saat makan.

  • Harga diri rendah

    Harga diri rendah adalah perasaan tidak berharga atau tidak mampu. Pada penderita BED, harga diri rendah dapat dipicu oleh rasa malu dan ketidakpuasan terhadap bentuk tubuh, serta perasaan gagal mengendalikan perilaku makan.

    Rad Too:

    Wajib Tahu! Pertolongan Pertama Luka Bakar yang Bisa Selamatkan Nyawa

    Wajib Tahu! Pertolongan Pertama Luka Bakar yang Bisa Selamatkan Nyawa

Dampak psikologis dari BED dapat sangat mengganggu kehidupan sehari-hari penderita. Depresi, kecemasan, dan harga diri rendah dapat menyebabkan masalah dalam hubungan, pekerjaan, dan aktivitas sosial. Selain itu, dampak psikologis ini dapat memperburuk gejala BED dan menghambat pemulihan.

Faktor Risiko

Gangguan makan berlebihan (BED) merupakan gangguan makan yang ditandai dengan episode makan yang tidak terkendali dalam waktu singkat. Gangguan ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk faktor genetik dan lingkungan. Riwayat gangguan makan dalam keluarga dan riwayat trauma merupakan faktor risiko yang signifikan untuk mengembangkan BED.

Riwayat gangguan makan dalam keluarga meningkatkan risiko seseorang mengalami BED karena faktor genetik. Penelitian menunjukkan bahwa individu dengan anggota keluarga yang memiliki gangguan makan lebih mungkin mengalami gangguan makan sendiri. Hal ini menunjukkan bahwa terdapat komponen genetik yang dapat meningkatkan kerentanan terhadap BED.

Riwayat trauma juga merupakan faktor risiko yang kuat untuk mengembangkan BED. Trauma, seperti pelecehan seksual, kekerasan fisik, atau pengabaian emosional, dapat menyebabkan perubahan pada otak yang dapat meningkatkan risiko gangguan makan. Trauma dapat mengganggu regulasi emosi dan mekanisme koping individu, yang dapat menyebabkan mereka menggunakan makanan sebagai cara untuk mengatasi stres dan emosi negatif.

Memahami hubungan antara faktor risiko ini dan BED sangat penting untuk pencegahan dan pengobatan. Dengan mengidentifikasi individu yang berisiko tinggi, upaya pencegahan dapat ditargetkan kepada mereka yang paling membutuhkan. Selain itu, individu dengan riwayat gangguan makan dalam keluarga atau riwayat trauma harus menyadari peningkatan risiko BED dan mencari bantuan profesional jika mereka mengalami gejala gangguan makan.

Komplikasi

Gangguan makan berlebihan (BED) tidak hanya berdampak pada kesehatan fisik dan mental, tetapi juga dapat menimbulkan komplikasi yang signifikan dalam kehidupan sosial, hubungan, dan pekerjaan.

Isolasi sosial sering terjadi pada penderita BED karena mereka mungkin merasa malu atau bersalah atas perilaku makan mereka. Mereka mungkin menarik diri dari aktivitas sosial untuk menghindari situasi di mana mereka merasa tergoda untuk makan berlebihan. Isolasi sosial dapat memperburuk gejala BED dan mempersulit pemulihan.

Masalah hubungan juga umum terjadi pada penderita BED. Perilaku makan berlebihan mereka dapat membebani hubungan mereka dengan pasangan, keluarga, dan teman. Penderita BED mungkin menjadi mudah tersinggung, menarik diri, atau terlibat dalam pertengkaran karena stres dan kecemasan yang terkait dengan gangguan makan mereka.

Kesulitan pekerjaan juga dapat terjadi pada penderita BED. Gangguan makan mereka dapat mengganggu konsentrasi, memori, dan kemampuan mereka untuk menyelesaikan tugas. Mereka mungkin juga kehilangan pekerjaan atau mengalami kesulitan dalam mendapatkan pekerjaan karena ketidakhadiran atau kinerja yang buruk.

Memahami hubungan antara komplikasi ini dan BED sangat penting untuk pengobatan dan dukungan yang komprehensif. Penanganan BED harus mencakup strategi untuk mengatasi komplikasi sosial, hubungan, dan pekerjaan untuk meningkatkan hasil pengobatan dan kualitas hidup secara keseluruhan.

Pencegahan

Pencegahan gangguan makan berlebihan (BED) sangat penting untuk mengurangi beban gangguan ini pada individu dan masyarakat. Pendidikan tentang pola makan sehat, manajemen stres, dan dukungan sosial merupakan strategi pencegahan yang penting.

  • Pendidikan tentang pola makan sehat

    Pendidikan tentang pola makan sehat dapat membantu individu memahami prinsip-prinsip makan sehat dan membuat pilihan makanan yang sehat. Hal ini dapat membantu mencegah perkembangan BED dengan mempromosikan pola makan yang teratur dan seimbang, serta mengurangi risiko obesitas, yang merupakan faktor risiko BED.

  • Manajemen stres

    Teknik manajemen stres dapat membantu individu mengelola stres dan kecemasan, yang merupakan faktor pemicu umum BED. Dengan belajar mengelola stres secara efektif, individu dapat mengurangi risiko mengembangkan BED dan kekambuhan gejala.

  • Dukungan sosial

    Dukungan sosial dari keluarga, teman, dan profesional kesehatan dapat memberikan lingkungan yang mendukung dan aman bagi individu yang berisiko atau mengalami BED. Dukungan sosial dapat membantu individu merasa dipahami, diterima, dan didukung, yang dapat meningkatkan harga diri dan mengurangi risiko mengembangkan atau memperburuk BED.

Dengan mempromosikan pendidikan tentang pola makan sehat, manajemen stres, dan dukungan sosial, kita dapat menciptakan lingkungan yang lebih mendukung dan protektif terhadap BED, sehingga mengurangi dampaknya pada individu dan masyarakat.

Bukti Ilmiah dan Studi Kasus

Gangguan makan berlebihan (BED) telah menjadi topik penelitian yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir, dengan banyak studi yang memberikan bukti untuk memahami penyebab, gejala, dan pilihan pengobatannya. Studi-studi ini menggunakan metodologi yang berbeda, termasuk survei, penelitian longitudinal, dan uji klinis, untuk mengeksplorasi berbagai aspek BED.

Salah satu studi penting adalah penelitian longitudinal yang dilakukan oleh Stice et al. (2013) yang meneliti faktor risiko dan hasil BED pada remaja. Studi ini menemukan bahwa faktor risiko seperti obesitas pada masa kanak-kanak, depresi, dan kecemasan dikaitkan dengan peningkatan risiko BED di kemudian hari. Selain itu, studi ini menemukan bahwa BED dikaitkan dengan hasil negatif seperti gangguan penggunaan zat, gangguan mood, dan gangguan kecemasan.

Studi lain yang signifikan adalah uji klinis yang dilakukan oleh Wilson et al. (2015) yang membandingkan pengobatan berbasis perhatian dengan pengobatan biasa untuk BED. Studi ini menemukan bahwa pengobatan berbasis perhatian lebih efektif daripada pengobatan biasa dalam mengurangi gejala BED dan meningkatkan kualitas hidup.

Meskipun terdapat bukti yang cukup tentang BED, masih ada beberapa perdebatan dan sudut pandang yang berbeda mengenai gangguan ini. Salah satu perdebatan adalah peran faktor genetik dalam perkembangan BED. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa BED dapat diturunkan, sementara penelitian lain tidak menemukan bukti yang kuat untuk hubungan genetik.

Penting untuk terlibat secara kritis dengan bukti tentang BED dan mempertimbangkan kekuatan dan keterbatasan dari berbagai studi. Hal ini memungkinkan kita untuk mendapatkan pemahaman yang lebih komprehensif tentang gangguan ini dan mengembangkan intervensi yang lebih efektif untuk pencegahan dan pengobatannya.

Tips Mengatasi Gangguan Makan Berlebihan

Gangguan makan berlebihan (BED) merupakan gangguan makan yang ditandai dengan episode makan tidak terkendali dalam waktu singkat. Kondisi ini dapat berdampak negatif pada kesehatan fisik dan mental, serta kualitas hidup secara keseluruhan. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu mengatasi BED:

1. Kenali Pemicu Anda

Identifikasi situasi, emosi, atau pikiran yang memicu episode makan berlebihan Anda. Dengan memahami pemicu Anda, Anda dapat mengembangkan strategi untuk menghindarinya atau mengatasinya dengan cara yang sehat.

2. Makanlah Secara Teratur

Makanlah secara teratur sepanjang hari untuk membantu menstabilkan kadar gula darah dan mengurangi keinginan untuk makan berlebihan. Hindari melewatkan waktu makan, karena hal ini dapat menyebabkan rasa lapar yang berlebihan dan memicu episode makan berlebihan.

3. Makan dengan Penuh Perhatian

Saat makan, fokuslah pada makanan Anda dan makanlah perlahan. Hindari gangguan seperti televisi atau ponsel, dan perhatikan rasa, tekstur, dan aroma makanan Anda. Makan dengan penuh perhatian dapat membantu Anda merasa lebih puas dan kenyang dengan porsi makanan yang lebih sedikit.

4. Kelola Stres

Stres dapat memicu episode makan berlebihan. Temukan aktivitas sehat untuk mengelola stres, seperti olahraga, yoga, meditasi, atau menghabiskan waktu di alam. Aktivitas-aktivitas ini dapat membantu mengurangi stres dan keinginan untuk makan berlebihan.

5. Cari Dukungan Profesional

Jika Anda kesulitan mengatasi BED sendiri, jangan ragu untuk mencari bantuan profesional. Terapis atau ahli gizi dapat membantu Anda mengidentifikasi pemicu Anda, mengembangkan strategi koping, dan membuat rencana perawatan yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Mengatasi BED membutuhkan waktu dan usaha, tetapi dengan mengikuti tips ini dan mencari bantuan profesional bila diperlukan, Anda dapat pulih dari gangguan ini dan menjalani kehidupan yang lebih sehat dan memuaskan.

Transisi ke bagian Tanya Jawab:

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum dan jawabannya tentang gangguan makan berlebihan:

Pertanyaan Umum tentang Gangguan Makan Berlebihan

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum dan jawabannya tentang gangguan makan berlebihan:

1. Apa saja tanda dan gejala gangguan makan berlebihan?-
Tanda dan gejala gangguan makan berlebihan antara lain: makan berlebihan dalam waktu singkat, makan hingga merasa tidak nyaman kenyang, makan dengan cepat, makan sendirian karena malu, dan merasa bersalah atau malu setelah makan berlebihan.
2. Apa saja penyebab gangguan makan berlebihan?-
Penyebab gangguan makan berlebihan meliputi faktor genetik, psikologis (seperti stres, kecemasan, dan depresi), dan lingkungan (seperti tekanan sosial untuk menjadi kurus).
3. Bagaimana cara mengatasi gangguan makan berlebihan?-
Gangguan makan berlebihan dapat diatasi melalui kombinasi terapi dan pengobatan. Terapi dapat membantu individu mengidentifikasi dan mengatasi faktor-faktor yang memicu perilaku makan berlebihan mereka, sementara pengobatan dapat membantu mengelola gejala gangguan makan berlebihan, seperti kecemasan dan depresi.
4. Apa saja dampak kesehatan dari gangguan makan berlebihan?-
Gangguan makan berlebihan dapat menyebabkan berbagai dampak kesehatan, termasuk obesitas, penyakit jantung, diabetes tipe 2, depresi, dan kecemasan.
5. Apa saja faktor risiko gangguan makan berlebihan?-
Faktor risiko gangguan makan berlebihan meliputi riwayat gangguan makan dalam keluarga, riwayat trauma, dan obesitas.
6. Bagaimana cara mencegah gangguan makan berlebihan?-
Gangguan makan berlebihan dapat dicegah melalui pendidikan tentang pola makan sehat, manajemen stres, dan dukungan sosial.

Kesimpulan

Gangguan makan berlebihan atau binge eating disorder merupakan gangguan makan yang ditandai dengan episode makan berlebihan tidak terkontrol. Gangguan ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk faktor genetik, psikologis, dan lingkungan. Gejala gangguan makan berlebihan meliputi makan berlebihan dalam waktu singkat, makan hingga merasa tidak nyaman kenyang, dan perasaan bersalah atau malu setelah makan berlebihan.

Penanganan gangguan makan berlebihan melibatkan kombinasi terapi dan pengobatan. Terapi dapat membantu individu mengidentifikasi dan mengatasi faktor pemicu perilaku makan berlebihan mereka, sementara pengobatan dapat membantu mengelola gejala gangguan makan berlebihan, seperti kecemasan dan depresi. Dengan penanganan yang tepat, individu dengan gangguan makan berlebihan dapat pulih dan menjalani kehidupan yang lebih sehat dan memuaskan.

Youtube Video:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *