6 Benda Sehari-hari yang Ternyata Lebih Kotor dari Dudukan Toilet!

Rina Wulan
By: Rina Wulan May Tue 2024
6 Benda Sehari-hari yang Ternyata Lebih Kotor dari Dudukan Toilet!

Tahukah Anda bahwa ada benda-benda yang kita genggam sehari-hari ternyata lebih kotor dari dudukan toilet? Sebuah studi yang dilakukan oleh NSF International menemukan bahwa 6 benda yang sering kita pegang mengandung lebih banyak bakteri daripada dudukan toilet. Benda-benda tersebut adalah:

1. Gagang pintu

2. Pegangan tangan eskalator

3. Pegangan keranjang belanja

4. Pegangan ATM

5. Pegangan kulkas

6. Layar ponsel

Bakteri yang ditemukan pada benda-benda tersebut berasal dari berbagai sumber, seperti tangan yang kotor, bersin, dan batuk. Bakteri-bakteri ini dapat menyebabkan berbagai penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.

Untuk mencegah penyebaran bakteri, penting untuk mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air. Selain itu, hindari menyentuh wajah Anda dengan tangan yang kotor, dan bersihkan benda-benda yang sering Anda pegang secara teratur.

6 benda yang kita genggam ini lebih kotor dari dudukan toilet

Kebersihan benda-benda yang kita genggam sehari-hari sangat penting untuk mencegah penyebaran bakteri dan penyakit. Studi menunjukkan bahwa 6 benda yang sering kita pegang ternyata mengandung lebih banyak bakteri daripada dudukan toilet. Keenam benda tersebut adalah:

  • Gagang pintu
  • Pegangan tangan eskalator
  • Pegangan keranjang belanja
  • Pegangan ATM
  • Pegangan kulkas
  • Layar ponsel

Beberapa aspek penting terkait kebersihan benda-benda tersebut antara lain:

  • Banyak orang menyentuh benda-benda tersebut setiap hari, sehingga meningkatkan risiko penyebaran bakteri.
  • Bakteri dapat bertahan hidup pada benda-benda tersebut selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari.
  • Bakteri dapat berpindah dari benda-benda tersebut ke tangan kita, dan kemudian ke makanan atau wajah kita.
  • Beberapa bakteri yang ditemukan pada benda-benda tersebut dapat menyebabkan penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.

Untuk mencegah penyebaran bakteri, penting untuk mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air. Selain itu, hindari menyentuh wajah Anda dengan tangan yang kotor, dan bersihkan benda-benda yang sering Anda pegang secara teratur.

Gagang pintu

Gagang pintu merupakan salah satu benda yang sering kita genggam setiap hari. Benda ini juga termasuk dalam 6 benda yang ditemukan lebih kotor dari dudukan toilet. Bakteri yang ditemukan pada gagang pintu dapat berasal dari berbagai sumber, seperti tangan yang kotor, bersin, dan batuk.

  • Banyak orang menyentuh gagang pintu setiap hari. Hal ini meningkatkan risiko penyebaran bakteri, karena bakteri dapat berpindah dari tangan satu orang ke tangan orang lain melalui gagang pintu.
  • Bakteri dapat bertahan hidup pada gagang pintu selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari. Hal ini membuat gagang pintu menjadi tempat yang ideal bagi bakteri untuk berkembang biak.
  • Bakteri dapat berpindah dari gagang pintu ke tangan kita, dan kemudian ke makanan atau wajah kita. Hal ini dapat menyebabkan kita terinfeksi bakteri dan mengalami berbagai penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.
  • Beberapa bakteri yang ditemukan pada gagang pintu dapat menyebabkan penyakit yang serius. Misalnya, bakteri Staphylococcus aureus dapat menyebabkan infeksi kulit, pneumonia, dan bahkan sepsis.

Untuk mencegah penyebaran bakteri melalui gagang pintu, kita dapat melakukan beberapa hal berikut:

Rad Too:

Tulang Belikat Bersayap: Penyebab Misterius dan Cara Mengatasinya

Tulang Belikat Bersayap: Penyebab Misterius dan Cara Mengatasinya
  • Cuci tangan secara teratur dengan sabun dan air.
  • Gunakan tisu atau sapu tangan untuk membuka pintu.
  • Bersihkan gagang pintu secara teratur dengan disinfektan.

Pegangan tangan eskalator

Pegangan tangan eskalator merupakan salah satu dari 6 benda yang ditemukan lebih kotor dari dudukan toilet. Bakteri yang ditemukan pada pegangan tangan eskalator dapat berasal dari berbagai sumber, seperti tangan yang kotor, bersin, dan batuk.

  • Banyak orang menyentuh pegangan tangan eskalator setiap hari. Hal ini meningkatkan risiko penyebaran bakteri, karena bakteri dapat berpindah dari tangan satu orang ke tangan orang lain melalui pegangan tangan eskalator.
  • Bakteri dapat bertahan hidup pada pegangan tangan eskalator selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari. Hal ini membuat pegangan tangan eskalator menjadi tempat yang ideal bagi bakteri untuk berkembang biak.
  • Bakteri dapat berpindah dari pegangan tangan eskalator ke tangan kita, dan kemudian ke makanan atau wajah kita. Hal ini dapat menyebabkan kita terinfeksi bakteri dan mengalami berbagai penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.
  • Beberapa bakteri yang ditemukan pada pegangan tangan eskalator dapat menyebabkan penyakit yang serius. Misalnya, bakteri Staphylococcus aureus dapat menyebabkan infeksi kulit, pneumonia, dan bahkan sepsis.

Untuk mencegah penyebaran bakteri melalui pegangan tangan eskalator, kita dapat melakukan beberapa hal berikut:

  • Cuci tangan secara teratur dengan sabun dan air.
  • Gunakan tisu atau sapu tangan untuk memegang pegangan tangan eskalator.
  • Bersihkan pegangan tangan eskalator secara teratur dengan disinfektan.

Pegangan keranjang belanja

Pegangan keranjang belanja merupakan salah satu dari 6 benda yang ditemukan lebih kotor dari dudukan toilet. Bakteri yang ditemukan pada pegangan keranjang belanja dapat berasal dari berbagai sumber, seperti tangan yang kotor, bersin, dan batuk.

Banyak orang menyentuh pegangan keranjang belanja setiap hari, terutama di tempat-tempat umum seperti supermarket dan pusat perbelanjaan. Hal ini meningkatkan risiko penyebaran bakteri, karena bakteri dapat berpindah dari tangan satu orang ke tangan orang lain melalui pegangan keranjang belanja.

Bakteri dapat bertahan hidup pada pegangan keranjang belanja selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari. Hal ini membuat pegangan keranjang belanja menjadi tempat yang ideal bagi bakteri untuk berkembang biak.

Bakteri yang ditemukan pada pegangan keranjang belanja dapat berpindah ke tangan kita, dan kemudian ke makanan atau wajah kita. Hal ini dapat menyebabkan kita terinfeksi bakteri dan mengalami berbagai penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.

Beberapa bakteri yang ditemukan pada pegangan keranjang belanja dapat menyebabkan penyakit yang serius. Misalnya, bakteri Staphylococcus aureus dapat menyebabkan infeksi kulit, pneumonia, dan bahkan sepsis.

Untuk mencegah penyebaran bakteri melalui pegangan keranjang belanja, kita dapat melakukan beberapa hal berikut:

  • Cuci tangan secara teratur dengan sabun dan air.
  • Gunakan tisu atau sapu tangan untuk memegang pegangan keranjang belanja.
  • Bersihkan pegangan keranjang belanja secara teratur dengan disinfektan.

Pegangan ATM

Pegangan ATM merupakan salah satu dari 6 benda yang ditemukan lebih kotor dari dudukan toilet. Bakteri yang ditemukan pada pegangan ATM dapat berasal dari berbagai sumber, seperti tangan yang kotor, bersin, dan batuk.

Rad Too:

Waspada Perut Kembung! Kenali Makanan Bergas dan Tips Santapnya

Waspada Perut Kembung! Kenali Makanan Bergas dan Tips Santapnya

Banyak orang menyentuh pegangan ATM setiap hari, terutama di tempat-tempat umum seperti bank dan pusat perbelanjaan. Hal ini meningkatkan risiko penyebaran bakteri, karena bakteri dapat berpindah dari tangan satu orang ke tangan orang lain melalui pegangan ATM.

Bakteri dapat bertahan hidup pada pegangan ATM selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari. Hal ini membuat pegangan ATM menjadi tempat yang ideal bagi bakteri untuk berkembang biak.

Bakteri yang ditemukan pada pegangan ATM dapat berpindah ke tangan kita, dan kemudian ke makanan atau wajah kita. Hal ini dapat menyebabkan kita terinfeksi bakteri dan mengalami berbagai penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.

Beberapa bakteri yang ditemukan pada pegangan ATM dapat menyebabkan penyakit yang serius. Misalnya, bakteri Staphylococcus aureus dapat menyebabkan infeksi kulit, pneumonia, dan bahkan sepsis.

Untuk mencegah penyebaran bakteri melalui pegangan ATM, kita dapat melakukan beberapa hal berikut:

  • Cuci tangan secara teratur dengan sabun dan air.
  • Gunakan tisu atau sapu tangan untuk memegang pegangan ATM.
  • Bersihkan pegangan ATM secara teratur dengan disinfektan.

Pegangan kulkas

Pegangan kulkas merupakan salah satu dari 6 benda yang ditemukan lebih kotor dari dudukan toilet. Bakteri yang ditemukan pada pegangan kulkas dapat berasal dari berbagai sumber, seperti tangan yang kotor, bersin, dan batuk.

  • Banyak orang menyentuh pegangan kulkas setiap hari. Hal ini meningkatkan risiko penyebaran bakteri, karena bakteri dapat berpindah dari tangan satu orang ke tangan orang lain melalui pegangan kulkas.
  • Bakteri dapat bertahan hidup pada pegangan kulkas selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari. Hal ini membuat pegangan kulkas menjadi tempat yang ideal bagi bakteri untuk berkembang biak.
  • Bakteri yang ditemukan pada pegangan kulkas dapat berpindah ke tangan kita, dan kemudian ke makanan atau wajah kita. Hal ini dapat menyebabkan kita terinfeksi bakteri dan mengalami berbagai penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.
  • Beberapa bakteri yang ditemukan pada pegangan kulkas dapat menyebabkan penyakit yang serius. Misalnya, bakteri Staphylococcus aureus dapat menyebabkan infeksi kulit, pneumonia, dan bahkan sepsis.

Untuk mencegah penyebaran bakteri melalui pegangan kulkas, kita dapat melakukan beberapa hal berikut:

  • Cuci tangan secara teratur dengan sabun dan air.
  • Gunakan tisu atau sapu tangan untuk memegang pegangan kulkas.
  • Bersihkan pegangan kulkas secara teratur dengan disinfektan.

Dengan menjaga kebersihan pegangan kulkas, kita dapat membantu mencegah penyebaran bakteri dan menjaga kesehatan diri kita dan keluarga kita.

Layar ponsel

Layar ponsel merupakan salah satu dari 6 benda yang kita genggam sehari-hari dan ternyata lebih kotor dari dudukan toilet. Bakteri yang ditemukan pada layar ponsel dapat berasal dari berbagai sumber, seperti tangan yang kotor, bersin, dan batuk.

  • Banyak orang menyentuh layar ponsel setiap hari. Hal ini meningkatkan risiko penyebaran bakteri, karena bakteri dapat berpindah dari tangan satu orang ke tangan orang lain melalui layar ponsel.
  • Bakteri dapat bertahan hidup pada layar ponsel selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari. Hal ini membuat layar ponsel menjadi tempat yang ideal bagi bakteri untuk berkembang biak.
  • Bakteri yang ditemukan pada layar ponsel dapat berpindah ke tangan kita, dan kemudian ke makanan atau wajah kita. Hal ini dapat menyebabkan kita terinfeksi bakteri dan mengalami berbagai penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.
  • Beberapa bakteri yang ditemukan pada layar ponsel dapat menyebabkan penyakit yang serius. Misalnya, bakteri Staphylococcus aureus dapat menyebabkan infeksi kulit, pneumonia, dan bahkan sepsis.

Untuk mencegah penyebaran bakteri melalui layar ponsel, kita dapat melakukan beberapa hal berikut:

  • Cuci tangan secara teratur dengan sabun dan air.
  • Bersihkan layar ponsel secara teratur dengan disinfektan.
  • Hindari menyentuh wajah dengan tangan yang kotor.

Banyak orang menyentuh benda-benda tersebut setiap hari, sehingga meningkatkan risiko penyebaran bakteri.

Salah satu alasan utama 6 benda yang kita genggam ini lebih kotor dari dudukan toilet adalah karena banyak orang menyentuh benda-benda tersebut setiap hari. Hal ini meningkatkan risiko penyebaran bakteri, karena bakteri dapat berpindah dari tangan satu orang ke tangan orang lain melalui benda-benda tersebut.

Rad Too:

Memilih Obat Pereda Nyeri, Ibuprofen vs Paracetamol, Mana yang Tepat?

Memilih Obat Pereda Nyeri, Ibuprofen vs Paracetamol, Mana yang Tepat?
  • Tempat umum. Benda-benda yang terdapat di tempat umum, seperti gagang pintu, pegangan tangan eskalator, dan pegangan keranjang belanja, disentuh oleh banyak orang setiap hari. Hal ini meningkatkan risiko penyebaran bakteri, karena bakteri dapat berpindah dari tangan satu orang ke tangan orang lain melalui benda-benda tersebut.
  • Penggunaan yang sering. Benda-benda yang sering kita gunakan, seperti layar ponsel dan pegangan ATM, juga berisiko menjadi tempat berkembang biaknya bakteri. Hal ini karena benda-benda tersebut sering disentuh oleh tangan yang kotor, sehingga bakteri dapat berpindah ke benda-benda tersebut dan berkembang biak.
  • Kurangnya kebersihan. Benda-benda yang jarang dibersihkan, seperti pegangan kulkas, juga berisiko menjadi tempat berkembang biaknya bakteri. Hal ini karena bakteri dapat bertahan hidup pada benda-benda tersebut selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari.

Dengan memahami faktor-faktor yang meningkatkan risiko penyebaran bakteri pada benda-benda yang kita genggam sehari-hari, kita dapat mengambil langkah-langkah untuk mencegah penyebaran bakteri dan menjaga kesehatan diri kita dan orang lain.

Bakteri dapat bertahan hidup pada benda-benda tersebut selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari.

Salah satu alasan mengapa 6 benda yang kita genggam ini lebih kotor dari dudukan toilet adalah karena bakteri dapat bertahan hidup pada benda-benda tersebut selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari. Hal ini membuat benda-benda tersebut menjadi tempat yang ideal bagi bakteri untuk berkembang biak dan menyebar.

Sebagai contoh, sebuah penelitian yang dilakukan oleh NSF International menemukan bahwa bakteri Escherichia coli (E. coli) dapat bertahan hidup pada gagang pintu selama 48 jam. Bakteri Staphylococcus aureus (S. aureus) dapat bertahan hidup pada layar ponsel selama 24 jam. Bakteri-bakteri ini dapat menyebabkan berbagai penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.

Dengan memahami bahwa bakteri dapat bertahan hidup pada benda-benda yang kita genggam sehari-hari, kita dapat mengambil langkah-langkah untuk mencegah penyebaran bakteri dan menjaga kesehatan diri kita dan orang lain. Langkah-langkah tersebut antara lain mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air, membersihkan benda-benda yang sering kita sentuh dengan disinfektan, dan menghindari menyentuh wajah dengan tangan yang kotor.

Bakteri dapat berpindah dari benda-benda tersebut ke tangan kita, dan kemudian ke makanan atau wajah kita.

Salah satu alasan mengapa 6 benda yang kita genggam ini lebih kotor dari dudukan toilet adalah karena bakteri dapat berpindah dari benda-benda tersebut ke tangan kita, dan kemudian ke makanan atau wajah kita. Hal ini dapat terjadi ketika kita menyentuh benda-benda tersebut dengan tangan yang kotor, kemudian menyentuh makanan atau wajah kita tanpa mencuci tangan terlebih dahulu.

Sebagai contoh, jika kita menyentuh gagang pintu yang terkontaminasi bakteri, kemudian menyentuh makanan atau wajah kita, bakteri tersebut dapat berpindah ke makanan atau wajah kita. Hal ini dapat menyebabkan kita terinfeksi bakteri dan mengalami berbagai penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.

Rad Too:

Rahasia Rambut Sehat dan Indah: 7 Makanan Ajaib yang Wajib Kamu Coba!

Rahasia Rambut Sehat dan Indah: 7 Makanan Ajaib yang Wajib Kamu Coba!

Itulah mengapa penting untuk mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air, terutama setelah menyentuh benda-benda yang sering disentuh oleh banyak orang. Mencuci tangan dapat membantu menghilangkan bakteri dari tangan kita dan mencegah penyebaran bakteri ke makanan atau wajah kita.

Beberapa bakteri yang ditemukan pada benda-benda tersebut dapat menyebabkan penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.

Salah satu alasan mengapa 6 benda yang kita genggam ini lebih kotor dari dudukan toilet adalah karena beberapa bakteri yang ditemukan pada benda-benda tersebut dapat menyebabkan penyakit. Bakteri-bakteri ini dapat berpindah dari benda-benda tersebut ke tangan kita, dan kemudian ke makanan atau wajah kita. Hal ini dapat menyebabkan kita terinfeksi bakteri dan mengalami berbagai penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.

Sebagai contoh, bakteri Escherichia coli (E. coli) dapat menyebabkan diare dan muntah. Bakteri Staphylococcus aureus (S. aureus) dapat menyebabkan infeksi kulit, pneumonia, dan bahkan sepsis. Bakteri-bakteri ini dapat ditemukan pada benda-benda yang sering kita sentuh, seperti gagang pintu, pegangan tangan eskalator, dan layar ponsel.

Dengan memahami bahwa beberapa bakteri yang ditemukan pada benda-benda yang kita genggam sehari-hari dapat menyebabkan penyakit, kita dapat mengambil langkah-langkah untuk mencegah penyebaran bakteri dan menjaga kesehatan diri kita dan orang lain. Langkah-langkah tersebut antara lain mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air, membersihkan benda-benda yang sering kita sentuh dengan disinfektan, dan menghindari menyentuh wajah dengan tangan yang kotor.

Bukti Ilmiah dan Studi Kasus

Studi yang dilakukan oleh NSF International menemukan bahwa bakteri Escherichia coli (E. coli) dapat bertahan hidup pada gagang pintu selama 48 jam. Bakteri Staphylococcus aureus (S. aureus) dapat bertahan hidup pada layar ponsel selama 24 jam. Bakteri-bakteri ini dapat menyebabkan berbagai penyakit, seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.

Studi lain yang dilakukan oleh University of Arizona menemukan bahwa bakteri dapat berpindah dari benda-benda yang sering disentuh, seperti gagang pintu dan pegangan tangan eskalator, ke tangan kita, dan kemudian ke makanan atau wajah kita. Hal ini dapat menyebabkan kita terinfeksi bakteri dan mengalami berbagai penyakit.

Studi-studi ini menunjukkan bahwa benda-benda yang kita genggam sehari-hari, seperti gagang pintu, pegangan tangan eskalator, dan layar ponsel, dapat menjadi tempat berkembang biaknya bakteri. Bakteri-bakteri ini dapat berpindah ke tangan kita, dan kemudian ke makanan atau wajah kita, sehingga dapat menyebabkan kita terinfeksi bakteri dan mengalami berbagai penyakit.

Oleh karena itu, penting untuk mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air, terutama setelah menyentuh benda-benda yang sering disentuh oleh banyak orang. Mencuci tangan dapat membantu menghilangkan bakteri dari tangan kita dan mencegah penyebaran bakteri ke makanan atau wajah kita.

Tips Mencegah Penyebaran Bakteri dari Benda Sehari-hari

Untuk mencegah penyebaran bakteri dari benda-benda yang kita genggam sehari-hari, berikut beberapa tips yang dapat dilakukan:

1. Cuci tangan secara teratur dengan sabun dan air

Mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air merupakan cara yang efektif untuk menghilangkan bakteri dari tangan kita. Pastikan untuk mencuci tangan sebelum makan, setelah menggunakan kamar mandi, dan setelah menyentuh benda-benda yang sering disentuh oleh banyak orang.

2. Bersihkan benda-benda yang sering disentuh dengan disinfektan

Bersihkan benda-benda yang sering kita sentuh, seperti gagang pintu, pegangan tangan eskalator, dan layar ponsel, dengan disinfektan secara teratur. Hal ini dapat membantu membunuh bakteri dan mencegah penyebaran bakteri.

3. Hindari menyentuh wajah dengan tangan yang kotor

Menyentuh wajah dengan tangan yang kotor dapat memindahkan bakteri ke wajah kita, sehingga meningkatkan risiko infeksi. Hindari menyentuh wajah, terutama mata, hidung, dan mulut, dengan tangan yang kotor.

4. Gunakan tisu atau sapu tangan untuk menyentuh benda-benda yang sering disentuh

Jika memungkinkan, gunakan tisu atau sapu tangan untuk menyentuh benda-benda yang sering disentuh, seperti gagang pintu dan pegangan tangan eskalator. Hal ini dapat membantu mengurangi jumlah bakteri yang berpindah ke tangan kita.

5. Hindari berbagi benda pribadi

Hindari berbagi benda pribadi, seperti sikat gigi, handuk, dan peralatan makan, dengan orang lain. Hal ini dapat membantu mencegah penyebaran bakteri dan penyakit.

Dengan mengikuti tips-tips di atas, kita dapat membantu mencegah penyebaran bakteri dari benda-benda yang kita genggam sehari-hari dan menjaga kesehatan diri kita dan orang lain.

FAQ

Tanya Jawab yang Sering Diajukan

Untuk memberikan pemahaman yang lebih lengkap, berikut adalah beberapa pertanyaan umum dan jawabannya:

1. Apa saja 6 benda yang dimaksud?-
Keenam benda yang dimaksud adalah gagang pintu, pegangan tangan eskalator, pegangan keranjang belanja, pegangan ATM, pegangan kulkas, dan layar ponsel.
2. Mengapa benda-benda tersebut lebih kotor dari dudukan toilet?-
Benda-benda tersebut lebih kotor dari dudukan toilet karena disentuh oleh banyak orang setiap hari, sehingga bakteri dari tangan satu orang dapat berpindah ke benda tersebut dan berkembang biak.
3. Bakteri apa saja yang dapat ditemukan pada benda-benda tersebut?-
Beberapa bakteri yang dapat ditemukan pada benda-benda tersebut antara lain Escherichia coli (E. coli), Staphylococcus aureus (S. aureus), dan bakteri lainnya yang dapat menyebabkan penyakit seperti diare, muntah, dan infeksi kulit.
4. Bagaimana cara mencegah penyebaran bakteri dari benda-benda tersebut?-
Cara mencegah penyebaran bakteri dari benda-benda tersebut adalah dengan mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air, membersihkan benda-benda tersebut dengan disinfektan, dan menghindari menyentuh wajah dengan tangan yang kotor.
5. Seberapa sering benda-benda tersebut harus dibersihkan?-
Frekuensi pembersihan benda-benda tersebut tergantung pada seberapa sering benda tersebut disentuh. Benda-benda yang sering disentuh, seperti gagang pintu dan pegangan tangan eskalator, harus dibersihkan setiap hari. Sementara benda-benda yang jarang disentuh, seperti pegangan kulkas, dapat dibersihkan seminggu sekali.
6. Apakah ada benda lain yang juga perlu diperhatikan kebersihannya?-
Ya, selain benda-benda yang disebutkan di atas, benda-benda lain yang juga perlu diperhatikan kebersihannya adalah sakelar lampu, remote control, dan keyboard komputer. Benda-benda tersebut juga sering disentuh dan dapat menjadi tempat berkembang biaknya bakteri.

Kesimpulan

Keenam benda yang kita genggam sehari-hari, yaitu gagang pintu, pegangan tangan eskalator, pegangan keranjang belanja, pegangan ATM, pegangan kulkas, dan layar ponsel, ternyata lebih kotor dari dudukan toilet. Hal ini disebabkan karena benda-benda tersebut sering disentuh oleh banyak orang, sehingga bakteri dari tangan satu orang dapat berpindah ke benda tersebut dan berkembang biak.

Penting bagi kita untuk menyadari kebersihan benda-benda tersebut dan mengambil langkah-langkah untuk mencegah penyebaran bakteri. Langkah-langkah tersebut antara lain mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air, membersihkan benda-benda tersebut dengan disinfektan, dan menghindari menyentuh wajah dengan tangan yang kotor. Dengan menjaga kebersihan benda-benda yang kita genggam sehari-hari, kita dapat membantu mencegah penyebaran bakteri dan menjaga kesehatan diri kita dan orang lain.

Youtube Video:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *